surat untuk kau...

Assalamualaikum...
 
Aku dikejutkan dengan berita bahawa kau berpoligami. Macam x percaya saja..bila berita itu sampai ditelinga aku.. aku membayangkan siapakah perempuan malang yang akan dikikis oleh kau seperti mana kau mengikis duit bini kau sebelum ini.. dan siapakah perempuan yang bodoh itu yang sanggup menangung hidup kau ..ibarat menanggung biawak hidup..at least..biawak ni kalau dah x berguna boleh juga jual kat orang...dapat juga duit..tapi aku x salahkan perempuan tu sebab dia tertipu dengan kau ..dia tidak tahu bahawa kau bukannya lelaki baik..
 
Jantan macam ni..jantan dayus...jantan x guna.Aku bukannya penentang poligami kerana kita sekeluarga tahu ..kita dari keluarga poligami, X pernah melarang untuk berpoligami tapi biarlah betul dengan syariat islam..tanya diri tu dulu..mampu ke nak kawin lagi satu..mampu ke nak jalankan tanggungjawab seorang suami..mampu ke jadi imam pada isteri dan anak anak? mampu ke tanggung isteri dan anak anak. Hari ni boleh la lepas dengan apa yang telah dibuat..akhirat nanti..menjawablah dengan Allah. Sekarang memang isteri tua x tahu..tapi satu hari nanti...Allah Maha Berkuasa...
Bercakap seolah olah menongkat langit...menipu sana sini, minta duit dengan anak yatim..biadap ..kurang ajar.. semuanya ada pada jantan x guna ni...semua orang tahu sikap kau yang sebenarnya..bau bangkai x boleh nak ditutup..akhirnya keluar juga bau tu..hahaha..
kenapa aku nak sibukkan tentang kau ? mesti itu yang ditanya..kerana dalam darah kau ada darah aku dan dalam darah aku ada darah kau..kita sedarah..dan rasa kasih dan sayang aku pada kau lah..membuatkan aku ambik  apa yang berlaku dan kalaulah pemilik darah yng mengalir dalam diri kita ini masih hidup..dia pasti menangis melihat kejahilan kau..
aku kesian dekat kau..kerana kau bukan saja kepapaan di dunia namun kau juga kepapaan harta akhirat. Umur kau dah setengah abad..namun kau masih lagi hidup nak menongkat langit. Kau abaikan tanggungjawab kau dan kau sendiri yang nak memutuskan tali darah kita...
tidak pernah sekali pun aku tertinggal berdoa untuk kau dan seluruh keluarga agar diberkati dan dilindungi oleh Allah di setiap solat aku..ye..aku pun bukan baik tapi manusia berubah bila usia meningkat tapi kau..semakin kau tua..semakin kau lupa diri. ..dan kini doa aku pada kau..agar Allah memberikan balasan yang setimpal pada kau kerana penganiayaan yang telah kau buat..Aku maafkan kau dunia akhirat kerana aku nak Allah yang memberi pengadilan atas apa yang kau buat. Kalau kau terselamat di dunia..belum tentu kau akan selamat di akhirat kerana masa tu..bukan suara kau yang penuh dengan penipuan itu yang akan keluar namun anggota badan kau yang akan berkata kata..
 
kau rasa kau hebat kan...bahkan kau bangga mengatakan bahawa semua orang sayang dan ambik berat pasal kau..tapi kini ternyata..kau silap kerana sekali saja kau putuskan tali darah ini..maka Allah mula membuka semua yg tertutup.. kau ingat kau Tuhan ke?
 
aku masih boleh simpan rasa hormat kat  kau walaupun  kau mula mengeluarkan kata kata ugutan pada aku..kau kata..jgn sampai kau marah..dan benci aku.. !! kalau kau marah dan benci aku..apa yg kau dapat? apa yang aku dapat..aku tetap aku..tapi sehingga ke hari ni bila aku dapat kesahihan ttg kisah poligami itu..maka hormatku hilang...langsung hilang..kerana selama ni aku fikir kau akan berubah...
 
namun aku maafkan kau dunia akhirat..kerana aku xnak kau tersiksa ..aku berharap Allah membalas apa yang kau dah buat..dan memberi hukuman yang setimpal..dengan apa yang kau dah buat..aku juga mengambil keputusan untuk "melihat drama swasta hidup kau"..sambil makan pizza...hahahahahaa
 
 
seandainya satu hari nanti ..kau berada ditepi jalan ..merempat pun..pasti aku akan hulurkan duit kat kau kerana aku kesian..dan andainya masa tu kau rasa kau nak mengaku aku ni saudara kau..satu soalan yang aku nak Tanya kau.."Kita ni sedara ke?...
 
sekian..wassalam..
 
 
 

Comments

Popular posts from this blog

Perempuan di mata lelaki

nilai sebuah perkahwinan : suami rogol isteri sendiri? kenapa dan mengapa?

part 2: masih di plaza alam sentral...