Surat Untuk Ayah

Salam,
Catatan ini aku tulis masa ramadan yang lalu..disaat aku rindu sangat sangat kat ayah..dan disebabkan kesibukan yang melampau..aku hanya sempat postkan entry tu sekarang..i love u, ayah..

Assalamualaikum
Sudah hampir 13 tahun ayah meninggalkan mama dan kami. Setiap tahun arfa dan adik beradik serta mama selalu ziarah kubur ayah..dan setiap saat merasakan ayah ada disisi ini. Tahukah ayah..kami rindu ayah…terlalu rindu pada ayah namun apa kan daya..Tuhan lebih berhak ke atas ayah dan pastinya doa kami, anak anak ayah..semoga ayah tenang di sana…
Ayah,
Arfa rindu ayah…rindu nak menatap wajah ayah, rindu nak dengar suara ayah…Tahukah ayah, semasa ayah disahkan tiada…Arfa berdiri di hujung kaki ayah tanpa  ada tangisan, arfa berdoa masa tu agar ayah sedar , dan usaha nurse yang naik ke atas badan ayah untuk buat CPR itu berhasil..namun apabila mesin hayat itu berbunyi dan suara nurse mengatakan..”dah straight line dah”, telah memberi jawapan pada doa yang arfa pohon. Ayah sudah tiada. Walaupun seluruh keluarga kita menangis meratapi, namun Arfa  tidak mengalir air mata..ini kerana Arfa tidak mahu dilihat lemah depan ayah apatah lagi..saat itu..tiada seorang pun yang mendekati arfa untuk menenangkan hati dan perasaan arfa. Mama dan kak ani menangis, begitu juga saddam, zura berpelukkan menangis dengan abng man dan abg din, kak bani dengan hubbynya, dan yang paling tak disangka..adik ayah..mami..yang datang selepas ayah tiada..meraung…meratapi..”kenapa tak tunggu aku”..rupanya mami pergi dapatkan nasi air, memenuhi keinginan ayah. Saat itu masih lagi segar dalam ingatan arfa sehingga kini. namun  malam selepas ketiadaan ayah..tatkala Arfa lihat melihat baju melayu ayah warna hijau..arfa menangis dan perasaan sebak makin kuat tatkala baju itu arfa peluk dan cium. Ternyata..arfa lemah..ayah..

Ayah..
Banyak yang sudah berubah..mama sudah tidak seperti dulu, sering sakit sakit namun semangatnya kuat..kak ani juga begitu..dan dia adalah teman mama di kampong,  salmee sudah berkahwin dan sudah ada  dua orang anaknya..iaitu cucu ayah. Petah berkata – kata dan nakal . Arfa pasti ayah akan suka dengan dua cucu ayah ini. Arfa sendiri sudah berkahwin dan akhirnya sudah berpisah..kalaulah ayah ada, mahu rasanya arfa luahkan segala rasa sedih dan sayu pada ayah…kak bani sudah ada cucu..bermakna ayah sudah menjadi moyang, kak chik juga begitu..abg man juga sudah menetap di kampong , anak bongsu ayah, Saddam juga sudah menjadi seorang lelaki yang handsome, dan alhamdullilah..dia juga sudah banyak berubah..

namun ayah..
Satu berita yang harus ayah tahu.. abg din sudah tiada..benar..anak kesayangan ayah sudah meninggal kerana kemalangan pada Februari lalu. Abang man, Arfa, salmee  dan saddam berada disisi dia dari mula dia dimandikan sehingga ke liang lahat. Saddam  sendiri tidak lepas pandangan dari abg din..

Ayah..
Sehingga ke saat ini, arfa masih tidak dapat memaafkan diri kerana tidak sempat meminta ampun dan maaf pada ayah. Terlalu banyak perkara yang arfa nak ceritakan pada ayah..Cuma pada  malam terakhir..apabila diminta untuk membaca yassin..arfa sempat membacakannya dan rasa syukur kerana arfa boleh alunkan suara utk bacakan yassin pada ayah..dan sebelum balik, sempat arfa memegang tangan ayah, salam dan cium tangan ayah dan saat itu..genggaman ayah kuat sangat. Kalaulah arfa tahu itulah kali terakhir arfa dapat lihat mata ayah..pasti malam itu arfa tak  balik dan akan terus berada disisi ayah. Ye..arfa menyesal sangat…rasa sesalan itu hingga ke hari ini masih dirasai. Itu lah saat saat yang sehingga sekarang arfa ingat..Kalaulah arfa ada mesin waktu..arfa nak balik semula ke zaman kanak kanak..dapat lihat ayah, dapat manja dengan ayah..arfa nak ayah balik!!
Ayah..
Tenanglah ayah disana..dan arfa nak ayah tahu..sehingga ke saat ini arfa tak boleh menerima hakikat akan kehilangan ayah..arfa x boleh lepaskan ayah pergi…tak boleh, tak akan dan tak nak…
 
al-fatihah.....

 


 

 

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Perempuan di mata lelaki

nilai sebuah perkahwinan : suami rogol isteri sendiri? kenapa dan mengapa?

part 2: masih di plaza alam sentral...